Search
Close this search box.

Masa Pengabdian Prabowo Subianto di TNI

Sumber: Buku Prabowo: Rekam Foto Sang Patriot hal. 16-29

28 tahun Prabowo Subianto mengabdi di TNI. Prestasi demi prestasi yang dicapainya saat menjadi prajurit membuatnya menjadi salah satu prajurit TNI paling legendaris. Pasukan Prabowo berhasil menangkap Presiden Fretilin, mencapai puncak Everest, membebaskan sandera di belantara Papua. Prabowo sendiri terkenal sebagai penembak terbaik di TNI, dan adalah salah satu pendiri satuan anti terror Den 81.

Prabowo dilantik lulus dari Akademi Militer Nasional (AMN) Magelang oleh Presiden Suharto pada tahun 1974.

Di penugasan pertamanya ke medan perang, pasukan pimpinan Prabowo berhasil menetralisir Presiden Fretilin, Nicolau Lobato, dalam operasi pencarian dan penyerbuan di Desember 1978. Waktu itu, Prabowo bertindak sebagai kapten yang memimpin 28 pasukan elit.

Baca Juga :   Prabowo Subianto Welcomes Chinese Foreign Minister, Congratulated as President-Elect with the Highest Votes in History

Saat bertugas di Batalyon 328, Prabowo melakukan transformasi Batalyon sehingga menjadi pasukan yang disegani dan melegenda hingga sekarang.

Baca Juga :   Global Strategic Challenges: Artificial Intelligence Disruption

Prabowo dikenal sebagai prajurit multi talenta. Prajurit yang diandalkan untuk memenangkan lomba ketepatan menembak, lomba lari marathon, dan lomba ketangkasan prajurit. Selama berkarir di TNI, Prabowo memenangkan puluhan lomba ketepatan menembak.

Prabowo percaya seorang pemimpin militer harus memimpin dari depan. Kehadiran Prabowo di garis terdepan tidak hanya ia lakukan sebelum menjadi Jenderal, tetapi juga setelah ia menjadi Jenderal.

Pada tahun 1981, Prabowo bersama Luhut Pandjaitan dikirim oleh Benny Moerdani ke Jerman untuk mengikuti kursus anti terror dengan GSG9. Sekembalinya dari Jerman, mereka mendirikan pasukan antiteror yang kemudian diberi nama Detasemen 81.

Baca Juga :   Menggema di Kalangan Pemuda: Popularitas Gibran Didorong oleh Generasi G

Prabowo berhasil memimpin operasi penyelamatan peneliti Ekspedisi Lorentz 95 yang disekap oleh Organisasi Papua Merdeka dalam operasi pembebasan sandera Mapenduma pada tahun 1996. Waktu itu, Prabowo Subianto bertindak sebagai komandan. Prabowo membuktikan kepada konsultan-konsultan militer dari Delta Force Amerika dan SAS Inggris bahwa misi penyelamatan yang mereka vonis “mission impossible” dapat diselesaikan dengan baik oleh KOPASSUS.

Baca Juga :   Cita-Cita Indonesia Emas 2045: Cita-cita Indonesia Maju dan Makmur 2045 [Menuju Negara Maju dan Makmur]

Tim Prabowo berhasil mengibarkan bendera merah putih di puncak tertinggi dunia, Gunung Everest, di kawasan Himalaya pada tanggal 26 April 1997. Waktu itu, Prabowo Subianto bertindak sebagai pemrakarsa yang memimpin tim yang terdiri dari anggota KOPASSUS, Wanadri, FPTI, dan Mapala UI untuk mendaki puncak Everest. Indonesia berhasil menjadi negara pertama di kawasan tropis sekaligus negara pertama di Asia Tenggara yang mencatat sukses menggapai puncak Everest.

Baca Juga :   Gibran Ingin Pendanaan Industri Kreatif Anak Muda Lebih Mudah

Saat menjadi Danjen KOPASSUS, Prabowo berhasil mengharumkan nama KOPASSUS di dunia internasional dengan berbagai prestasinya, sehingga diakui sebagai salah satu pasukan elite terbaik dunia, memiliki kesejahteraan yang paling baik dibandingkan satuan lainnya dan juga memiliki kelengkapan militer yang dapat disejajarkan dengan satuan elite militer dunia.

Baca Juga :   Quick Impact Program 2: Providing Free Health Check-ups, Eradicating Tuberculosis (TB), and Building High-Quality Full-Service Hospitals in Every Regency
Prabowo-Subianto-icon-bulet

Artikel Terkait

Baca Juga

20230824233534_DNF_8196

By: Prabowo Subianto [excerpted from “Strategic Transformation of the Nation: Towards Golden Indonesia 2045”, pages 15-19, 4th softcover edition] Indonesia