Search
Close this search box.

Prabowo Terima Penganugerahan Jenderal Bintang 4 dari Presiden Jokowi

Jakarta – Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menerima penganugerahan jenderal bintang 4 dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang dilakukan di sela-sela Rapat Pimpinan (Rapim) TNI-Polri di GOR Ahmad Yani, Mabes TNI, Jakarta, Rabu (28/2).

“Penganugerahan ini adalah bentuk penghargaan sekaligus peneguhan untuk berbakti sepenuhnya kepada rakyat, kepada bangsa dan kepada negara. Saya ucapkan selamat kepada Bapak Jenderal Prabowo Subianto,” kata Jokowi.

Jokowi memberikan kenaikan pangkat secara istimewa kepada Prabowo sesuai dengan Keppres Nomor 13/TNI/Tahun 2024 tanggal 21 Februari 2024.

Selaras dengan Keppres tersebut, penganugerahan pangkat istimewa TNI untuk Prabowo ini sesuai dengan UU yang berlaku saat ini, yaitu UU No. 20 tahun 2009. Dalam UU tersebut terdapat pengaturan soal pengangkatan atau kenaikan pangkat istimewa.

Baca Juga :   Erick Thohir: Ingin Sepak Bola Indonesia Maju, Pilih Prabowo Subianto

Sebelumnya, pada 2022 Prabowo telah menerima empat tanda kehormatan bintang militer utama, yaitu Bintang Yudha Dharma Utama; Bintang Kartika Eka Paksi Utama; Bintang Jalasena Utama; dan Bintang Swa Buwana Paksa Utama.

Baca Juga :   Prabowo Subianto: Terima Kasih atas Komitmen NU Kawal dan Dukung Pemerintahan yang Akan Datang

“Ya, ini supaya kita tahu semuanya bahwa tahun 2022, Bapak Prabowo Subianto ini sudah menerima anugerah yang namanya bintang Yuda Dharma Utama atas jasa-jasanya di bidang pertahanan, sehingga memberikan kontribusi yang luar biasa bagi kemajuan TNI dan kemajuan negara,” kata Jokowi.

Baca Juga :   Prabowo Subianto: Terima Kasih atas Komitmen NU Kawal dan Dukung Pemerintahan yang Akan Datang

Jika mengacu pada penganugerahan tanda kehormatan bintang militer utama tersebut, semestinya penganugerahan pangkat istimewa ini dilakukan pada dua tahun yang lalu.

Baca Juga :   Prabowo Subianto: Terima Kasih atas Komitmen NU Kawal dan Dukung Pemerintahan yang Akan Datang

Jokowi pun mengatakan pemberian anugerah itu juga telah melalui verifikasi Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan. Selain itu, pemberian anugerah itu juga diusulkan oleh Panglima TNI sesuai dengan UU No 20 Tahun 2009.

Baca Juga :   Warga Jateng Serukan Pilih Prabowo, Tak Suka yang 'Omon-omon'

Karier dan Prestasi di Bidang Militer

Baca Juga :   Warga Jateng Serukan Pilih Prabowo, Tak Suka yang ‘Omon-omon’

Selama berkarier di dunia militer, Prabowo pernah mengemban sejumlah jabatan strategis, di antaranya Komandan Jenderal (Danjen) Kopassus dan Panglima Kostrad (Pangkostrad).

Beragam catatan prestasi juga sudah ditorehkan oleh Prabowo di bidang militer, salah satunya saat menjabat sebagai Danjen Kopassus melalui Operasi Mapenduma di tahun 1996. Perjuangan Prabowo dan pasukannya kala itu membuahkan hasil dengan bebasnya sandera dari tangan Organisasi Papua Merdeka (OPM).

Baca Juga :   Tanggapi Hasto, Budiman: Prabowo Penerus Jokowi, Bukan Penirunya

Kiprah Prabowo dalam mengharumkan nama Indonesia di dunia internasional juga terjadi pada tahun 1997 di mana ia adalah sosok di balik ide cemerlang pengibaran bendera Merah Putih di puncak gunung tertinggi di dunia Everest. Prabowo mengamanatkan tugas tersebut kepada Serka (Purn) Asmujino dan Brigjen Iwan Setiawan.

Baca Juga :   Di Hadapan Warga Subang, Prabowo Tegaskan Bakal Teruskan Program Jokowi

Berbagai risiko hidup dan mati memang dihadapi para pendaki. Namun dengan semangat juang dan tekad yang tinggi, Merah Putih akhirnya berhasil dikibarkan di puncak gunung tersebut. (SENOPATI)

Baca Juga :   Berkunjung ke NasDem, Prabowo Subianto Terima Ucapan Selamat sebagai Presiden Terpilih dari Surya Paloh Secara Langsung
Prabowo-Subianto-icon-bulet

Artikel Terkait

Baca Juga