Search
Close this search box.

Kesabaran Pemilih Prabowo Gibran dan 10 Fakta yang Belum Disadari

Oleh Hariqo Wibawa Satria (Direktur Eksekutif Komunikonten, Jubir TKN Prabowo Gibran)

Jauh hari sebelum 14 Februari 2024, berbagai kampanye hitam dan panah fitnah telah dilepaskan oleh 01 dan 03, menancap di badan Prabowo Gibran. Namun, masyarakat pemilih Prabowo Gibran memilih sabar, tidak goyah, malah bertambah. Seluruh pemilih menjadi saksi, betapa Anies dan Ganjar sangat serius ingin menghabisi karakter Prabowo dan Gibran dalam debat pilpres.

Prabowo kafir, Prabowo mencekik wamentan, menampar wamentan, antek Cina, radikal, dipecat, penyembah kuburan, Prabowo seperti babi, tidak butuh dukungan ulama, penculik, antek zionis, tidak bisa ngaji, tidak shalat, pincang, stroke, mau kudeta, tidak punya istri, tidak punya P, dalang pemukulan relawan, dan banyak lagi.

Gibran memberi uang ke Habib Lutfi, Gibran ijazah palsu, hanya lulusan SMA, takut debat, pakai alat bantu saat debat, dapat kunci jawaban KPU, anak haram, tuna etika. Padahal fakta menunjukkan, baik Tim Anies maupun Tim Ganjar sama-sama berupaya serius mendekati Jokowi dan Gibran.

Ada juga rekayasa untuk menjadikan Prabowo sebagai pelaku penistaan agama, tetapi gagal. Ayah kandung dan anggota keluarga Prabowo juga tidak lepas dari sasaran fitnah.

Banyak sekali kampanye hitam yang disebar di WA, Telegram, medsos, di depan ribuan peserta jalan sehat, di GBK, di pusat keramaian di darat, saya punya catatannya, tetapi masyarakat pemilih Prabowo Gibran tidak goyah, malah bertambah.

Baca Juga :   TKN Prabowo-Gibran Paparkan Kesuksesan Makan Siang Gratis Untuk Siswa di India Dan Sudan

Prabowo menjadi satu-satunya Capres yang berani berkali-kali mengatakan, “kalau tidak suka Prabowo Gibran, ya jangan pilih, begitu saja”. Itulah bentuk kepasrahan Prabowo.

Baca Juga :   Prof Mahfud: Program Makan Siang Prabowo Gibran Pakai Barang Impor

Hari yang dinanti datang, 96.214.691 juta kepala memilih paslon no 2, atau 58,6 persen dari total suara sah nasional, Prabowo Gibran menang satu putaran.

Baca Juga :   Prof Mahfud: Program Makan Siang Prabowo Gibran Pakai Barang Impor

Perolehan suara Prabowo-Gibran tertinggi sepanjang sejarah Pilpres di Indonesia. Bahkan jauh melampaui suara sejumlah pemimpin negara lainnya saat pilpres, seperti Joe Biden (Amerika), Dilma Roussef (Brazil), Narendra Modi (India) Recep Tayyip Erdogan (Turki), dll.

Setelah seluruh fitnah beracun disebarkan, dan tetap kalah, tiba-tiba mereka menuduh curang dan curang.

Kemenangan besar Prabowo Gibran juga dikuatkan sejumlah fakta dan data. Di antaranya sebagai berikut:

  1. Prabowo Gibran paling banyak mendapatkan serangan ujaran kebencian, hoaks di masa tenang (Data Bawaslu RI, 13 Feb 2024). Prabowo-Gibran paling banyak dibully di internet selama masa Pemilu 2024 (Data Bawaslu RI, 25 Maret 2024).
  2. Penelitian membuktikan: 56,9 persen masyarakat yang sama sekali tidak menerima bansos ternyata memilih Prabowo Gibran. Hanya 27,0 persen memilih Anies Muhaimin, dan 16,1 persen memilih Ganjar Mahfud (Indikator Politik, 21 Feb 2024).
  3. 62,3 persen pelajar dan mahasiswa memilih Prabowo Gibran (Hasil Penelitian Aspek Demografis, CSIS Indonesia x Cyrus Network setelah pencoblosan). Data lain dari Litbang Kompas: Prabowo Subianto meraih 65,9 persen suara pada generasi Z di Pilpres 2024.
  4. Di level pendidikan dasar, Prabowo Gibran unggul 55,6%. Di level pendidikan menengah, Prabowo Gibran unggul 57,44%. Bahkan di level pendidikan tinggi. Prabowo Gibran unggul 41,7%. Sedangkan Anies Muhaimin hanya memperoleh 30,4%, Ganjar Mahfud sebanyak 12,6% pemilih. (Penelitian Litbang Kompas setelah pencoblosan 14 Feb 2024).
  5. Berdasarkan data Kompas pada poin di atas, Narasi TV menuliskan “kelompok berpendidikan tinggi ini lebih mempertimbangkan kejujuran, kecerdasan, program kerja, serta karakter dari Capres dan Cawapres, mereka pemilih rasional”.
  6. Penelitian Indikator Politik setelah pencoblosan membuktikan, bahwa PKB dan PDI-Perjuangan merupakan dua partai yang paling banyak melakukan serangan fajar ke masyarakat menjelang hari pencoblosan.
  7. Penghitungan suara juga dilakukan oleh organisasi yang dianggap netral oleh Tim 01 dan 03 seperti Kawal Pemilu, Jaga Suara2024, Forum Rektor Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah, Kompas, dll. Hasilnya Prabowo Gibran menang. Bahkan hampir 59 hingga 60 persen.
  8. Pilpres 2024 adalah pertandingan antara tiga paslon, yang sama2 didukung oleh partai penguasa, yang sama2 punya banyak Menteri, Kepala Daerah, anggota DPR RI, DPRD, Caleg dll. Kekuatan tim dari ketiga paslon itu seimbang.
  9. 79,3 persen masyarakat menilai Pemilu 2024 berlangsung jujur dan adil. Hal ini merujuk pada temuan survei Indikator Politik Indonesia yang digelar 18-21 Februari 2024.
  10. Seluruh negara-negara besar melalui pemimpinnya secara resmi telah mengucapkan selamat atas kemenangan Prabowo Gibran.
Baca Juga :   Prof Mahfud: Program Makan Siang Prabowo Gibran Pakai Barang Impor

Silakan dipelajari di situs atau medsos Kawal Pemilu, Jaga Suara 2024, TV Muhammadiyah, Indikator Politik, Cyrus Network, CSIS Indonesia, LSI, dan banyak sekali lembaga kredibel lainnya.

Baca Juga :   Greenflation

Teman-teman, yuk bersama-sama, kita hormati suara hati dari seluruh rakyat Indonesia. Rakyat sudah sangat sabar.

Baca Juga :   Prabowo Subianto Resmikan Sumber Air Bersih, Sementara Gibran Rakabuming Raka Ramaikan Kampanye

Mohon, ayolah kita hormati kerja ikhlas dan kerja keras dari 5.741.127 anggota KPPS, puluhan ribu Komisioner, staf KPU, Bawaslu, puluhan juta saksi dari setiap Capres, Caleg, Parpol, Tokoh masyarakat, dll.

Baca Juga :   Ikhlas Pangkal Sukses: Catatan Kecil tentang Prabowo Subianto

Marilah kita luangkan waktu untuk mendoakan 181 orang petugas pemilu 2024 yang meninggal dunia, semoga beliau semua diberikan tempat terbaik di sisi Tuhan YME dan keluarga besar mereka dalam kesabaran.

Baca Juga :   Makan Siang Gratis

Seluruh petugas pemilu dan keluarga besarnya adalah pahlawan bagi kita semua.

Baca Juga :   Q&A Program Makan Siang Gratis Anak Usia Sekolah & Bantuan Gizi Ibu Hamil dan Balita Prabowo Gibran

Pak Prabowo ingin kita selalu bergandengan tangan dan kompak untuk mempersiapkan anak-anak Indonesia menjadi generasi emas dan menghadapi tantangan global.

Pemilu harus menambah kawan baru, karena seribu teman terlalu sedikit dan satu lawan terlalu banyak.

Terima kasih dan hormat kami.

Prabowo-Subianto-icon-bulet

Artikel Terkait

Baca Juga